Shaun Deeb melaporkan penyusup menyerbu kamar hotelnya di Rio

Pemenang gelang World Series of Poker empat kali dan Pemain Terbaik WSOP Tahun 2018 Shaun Deeb melaporkan pada hari Minggu pagi bahwa kamar hotelnya diserbu pada dini hari saat dia tidur di dalam. Deeb memposting di Twitter tentang penyusup yang tidak diinginkan yang muncul di dalam kamarnya sekitar pukul 6 pagi waktu Las Vegas:

Tidak ada yang seperti bangun jam 6 pagi untuk seseorang yang ada di dalam kamar Anda merampok Anda PSA untuk semua yang tinggal di Rio pastikan Anda mengunci pintu Anda di malam hari dan sayangnya orang itu melarikan diri kita akan melihat apakah keamanan benar-benar dapat melakukan pekerjaan mereka atau tidak dan temukan mereka

— shaun deeb (@shaundeeb) 10 Oktober 2021

Deeb adalah salah satu dari beberapa ratus pemain yang menjadikan Rio All-Suite Hotel & Casino sebagai rumah virtual 24/7 selama seri ini. Itu sesuai dengan rencana WSOP-nya, karena dia dikenal luas karena menggiling sebanyak mungkin acara. Seperti yang dia catat, dia tidak terluka dalam invasi kamar.

Banyak pengikut Deeb dengan cepat mengomentari insiden tersebut. Kira-kira sepertiga dari mereka melontarkan penghinaan terhadap Rio, yang telah memiliki banyak insiden semacam ini terjadi selama dua dekade terakhir. Namun, ada juga beberapa bias pelaporan di tempat kerja. Alasan mengapa begitu banyak pemain mengetahui kejadian ini di Rio adalah karena begitu banyak pemain menghabiskan begitu banyak waktu di properti selama WSOP — setidaknya ini semacam umpan balik yang dapat memperkuat situasi karena berkaitan dengan Rio secara khusus. .

Invasi kamar menjadi masalah di luar Rio

Kebenaran yang lebih besar adalah bahwa invasi kamar seperti itu adalah masalah Las Vegas yang tersebar luas, masalah yang harus diwaspadai oleh semua pengunjung. Salah satu insiden yang paling terkenal melibatkan dua pria yang membuntuti Greg Raymer ke kamar hotelnya di Bellagio pada tahun 2004. Raymer berhasil melawan penyerangnya, yang kemudian ditangkap dan menjalani hukuman penjara atas serangan tersebut. Raymer secara khusus menjadi sasaran dalam serangan itu. Namun; saat ini tidak ada bukti bahwa Deeb juga ditargetkan, meskipun sejumlah besar pemain poker saat ini tinggal di Rio, fakta yang mungkin telah menarik calon pencuri.

Rio bukan lagi milik Caesars Entertainment. Pada September 2019, Caesars menjual properti off-Strip ke Dreamscape, entitas investasi real estat yang berbasis di New York. Harapan Dreamscape yang dinyatakan adalah untuk “menghirup kehidupan baru” ke dalam properti, tetapi bukti kebangkitan seperti itu untuk properti sulit untuk dilihat. Caesars menyewa ruang Rio Convention Center dari Dreamscape untuk menjadi tuan rumah WSOP untuk edisi 2021-nya. Ini diharapkan menjadi WSOP terakhir di Rio, dengan seri pindah ke Bally’s dan Planet Hollywood musim panas mendatang.

Deeb mengakui bahwa dia lupa untuk membuka gerendel pintu kamar hotelnya, meskipun penyerbu kamar ahli dapat menggagalkan tindakan pencegahan sekunder itu. Ini juga tidak jelas — tetapi tampaknya penjelasan yang paling mungkin — bahwa penyerbu ruangan memiliki kunci pas master atau cara serupa untuk mendapatkan akses cepat ke kamarnya. Jika detail lebih lanjut muncul, Poker.org akan memberi Anda yang terbaru.

Sumber gambar unggulan: Haley Hintze

About The Author

Reply